Kalimat Aktif dan Pasif

Kalimat Aktif dan Pasif – Pengantar

Bukan hanya bahasa Inggris yang memiliki pola aktif dan pasif untuk kalimat-kalimatnya. Pada kenyataannya, teman-teman juga akan menemukan pola kaimat aktif dan kalimat pasif di bahasa Indonesia. Tentunya, pola kedua jenis kalimat ini berbeda dengan bahasa asing lainnya. Bahasa Indonesia memiliki pola khusus untuk membuat kedua jenis kalimat tersebut, baik aktif maupun pasif.

Pengertian Kalimat Aktif dan Pasif

Sebelum semakin jauh membahas tentang pola kalimat aktif dan pasif, alangkah lebih bijak jika kamu mengetahui terlebih dahulu mengenai pengertian keduanya. Hemat kata, sebenarnya perbedaan dan definisi kalimat aktif dan pasif terletak pada subjeknya. Yang dikategorikan sebagai kalimat aktif adalah kalimat yang subjeknya menjadi pelaku dari sebuah pekerjaan ataupun kejadian. Sementara itu, pada kalimat pasif, subjek justru dikenai sebuah pekerjaan.

Lihat juga materi StudioBelajar.com lainnya:

Kata Majemuk

Puisi Lama

Contoh:

Kalimat Aktif:

Ayah memperbaiki rantai sepeda milik adik.

S                P                           O

Kalimat Pasif:

Rantai sepeda milik adik diperbaiki oleh ayah.

S                                 p                   O

Keterangan: S = subjek, P = predikat, O = objek

Kedua kalimat di atas memiliki pola yang sama, yaitu S-P-O. Akan tetapi, kamu bisa melihat ada perbedaan subjek dan objek di kedua jenis kalimat tersebut. Pada kalimat aktif, subjek menjadi pelaku yang melakukan pekerjaan atau predikat. Sementara itu, pada kalimat pasif, rantai sepeda milik adik yang menjadi subjek justru menjadi sesuatu yang dikenai predikat atau bisa dibilang menjadi bahan pekerjaannya.

kalimat aktif dan pasif

sumber gambar: eslcafe.us

Contoh di atas merupakan satu keadaan yang digambarkan dalam dua model kalimat, baik aktif maupun pasif. Ini menunjukkan bahwa kedua jenis kalimat tersebut sama-sama bisa diubah ke dalam bentuk yang berbeda. Model kalimat tersebut kerap disebut kalimat aktif ataupun pasif transitif. Akan tetapi, ada juga kalimat aktif maupun pasif yang tidak dapat diubah ke bentuk kebalikannya. Kalimat dengan keadaan demikian disebut sebagai kalimat aktif intrasitif maupun kalimat pasif intrasitif. Model kalimat intransitif tersebut terjadi karena di dalamnya tidak mengandung objek ataupun pelengkap.

Contoh Kalimat Aktif Intrasitif:

Rian mengigau sepanjang malam.

S              P                Ket. waktu

Contoh Kalimat Pasif Intrasifif:

Rumahnya sedang direnovasi.

S                            P

Ciri-ciri Kalimat Aktif

Berikut ini adalah beberapa ciri lain dari kalimat aktif:

1. Predikatnya Cenderung Memiliki Imbuhan me- ataupun ber-

Jika masih kerap kesulitan membedakan subjek yang melakukan pekerjaan atau dikenai pekerjaan, kamu juga bisa mendeteksi kalimat aktif dari imbuhan yang membentuk predikatnya. Pada kalimat aktif, imbuhan me- ataupun ber- cenderung mengikat predikat yang menggambarkan suatu tindakan ataupun pekerjaan dalam sebuah kalimat.