Pencemaran Lingkungan

Pengertian Pencemaran Lingkungan

Pencemaran lingkungan didefinisikan sebagai perubahan faktor abiotik akibat kegiatan yang melebihi ambang batas toleransi ekosistem biotik (Damono, 2001). Misalnya saja penggunaan kendaraan bermotor ataupun alat pengolah bahan baku yang terkadang tidak sesuai dengan standarisasi lingkungan.

Pencemaran lingkungan dengan kata lain merupakan kerusakan lingkungan. Adapun dua jenis bahan dalam pencemaran adalah sebagai berikut.

  1. Degradable, yaitu polutan yang dapat diuraikan kembali atau dapat diturunkan sifat bahayanya ke tingkat yang dapat diterima oleh proses alam. Contohnya adalah kotoran manusia atau hewan dan limbah tumbuhan.
  2. Non-Degradable, yaitu polutan yang tidak dapa diuraikan oleh kemampuan proses alam itu sendiri. Contohnya merkuri, timah hitam, arsenik, dan lain-lain.
contoh pencemaran lingkungan

Sumber gambar: earthreminder.com

Lihat juga materi StudioBelajar.com lainnya:

Sumber Daya Alam

Siklus Batuan

Faktor Penyebab Pencemaran Lingkungan

Pencemaran lingkungan didasarkan pada perubahan kondisi lingkungan akibat adanya perkembangan secara ekonomi dan teknologi. Perubahan kondisi tersebut tentunya melebihi batas ambang dari toleransi ekosistem sehingga meningkatkan jumlah polutan di lingkungan. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya pencemaran lingkungan antara lain peningkatan jumlah penduduk dan kegiatan eksploitasi alam yang tidak terkendali, serta adanya industrialisasi yang tidak dikelola dengan baik. Selain itu, pencemaran lingkungan pada kenyataannya juga dapat disebabkan oleh proses alam itu sendiri. Adapun faktor penyebab pencemaran lingkungan secara rinci adalah sebagai berikut.

  1. Hasil kegiatan manusia
    1. Limbah rumah tangga
    2. Limbah hasil produksi pertanian -> penggunaan pestisida
    3. Penggunaan zat radioaktif sebagai irradiator -> kepentingan rumah sakit untuk bidang radiografi
    4. Penggunaan kendaraan bermotor
    5. Produksi pertambangan
    6. Produksi industri
  2. Proses perubahan alamiah, pada umumnya terjadi akibat dari bencana alam seperti aktivitas vulkanisme dan tektonisme, serta unsur-unsur langit

Macam-macam Pencemaran Lingkungan

1. Pencemaran Udara

Sumber:

  1. Oksida karbon: karbon monoksida (CO) dan (CO2)
  2. Oksida belerang: SO dan (SO3)
  3. Oksigen nitrogen: NO, (NO2), N2O
  4. Komponen organik volatile: metan (CH4), benzene (C6h6), Klorofluoro karbon (CFC), dan kelompok bromin
  5. Suspensi partikel: debu tanah, dioksin, logam, asam sulfat, dan lain-lain
  6. Substansi radioaktif: radon-222, iodin-131. strontium-90, plutonium-239, dan lain-lain
  7. Suara: kendaraan bermotor, mesin industri, pesawat, dan lain-lain

Dampak:

  1. Hujan asam
  2. Perubahan cuaca yang ekstrim
  3. Penipisan ozon
  4. Peningkatan kasus kerusakan mata
  5. Kanker kulit

2. Pencemaran Air

Sumber:

  1. Bahan anorganik: timbal (Pb), arsenik (As), kadmium (Cd), merkuri (Hg), kromium (Cr), nikel (Ni), kalsium (Ca), magnesium (Mg), dan kobalt (Co)
  2. Bahan kimia: deterjen, pewarna tekstil, pestisida, dan lain – lain
  3. Bahan organik: berbentuk limbah yang dapat diuraikan oleh mikroba yang akan memicu meningkatkan populasi mikroorganisme di dalam air
  4. Cairan berminyak

Dampak: