Pierre Tendean Pimpin Pasukan Elite Menyusup Masuk Malaysia

Sepucuk surat perintah diterima Letnan Dua Czi Andreas Pierre Tendean tahun 1963 di Medan, Sumatera Utara. Isinya perintah untuk mengikuti pendidikan intelijen di Bogor. Padahal belum setahun perwira muda ini menjabat komandan peleton di batalyon Zeni Kodam II Sumatera Utara. Tapi negara membutuhkannya.

Kondisi saat itu sedang panas. Presiden Soekarno baru saja menggelorakan perlawanan untuk menentang berdirinya negara Malaysia. Soekarno menilai Federasi Malaysia hanya negara boneka inggris dan neo-kolonialisme. Dia khawatir negeri jiran itu akan dijadikan pangkalan militer asing Asia Tenggara.

“Kalau kita lapar itu biasa

Kalau kita malu itu juga biasa

Baca Juga

Namun kalau kita lapar atau malu itu karena Malaysia, kurang ajar!

Kerahkan pasukan ke Kalimantan, kita hajar cecunguk Malayan itu!

Pukul dan sikat, jangan sampai tanah dan udara kita diinjak-injak oleh Malaysian keparat itu…”

Demikian pidato kemarahan Presiden Soekarno saat mendengar lambang Garuda diinjak-injak oleh demonstran anti-Indonesia di Kuala Lumpur. Hal itu makin membuat situasi panas.

Tanggal 3 Mei 1964 di sebuah rapat raksasa yang digelar di Jakarta, Presiden Sukarno mengumumkan perintah Dwi Komando Rakyat (Dwikora).

“Pertinggi ketahanan revolusi Indonesia dan Bantu perjuangan revolusioner rakyat Malaya, Singapura, Sarawak dan Sabah, untuk menghancurkan Malaysia,” teriak Presiden Soekarno.

Para sukarelawan yang sebenarnya pasukan TNI menyusup masuk ke perbatasan Malaysia di Sabah dan Serawak. Berkali-kali mereka terlibat kontak tembak dengan tentara Malaysia yang didukung Inggris dan sekutu.

Baca: Pierre Tendean, Ajudan Tampan yang Setia Sampai Akhir Hayat

Usai mengikuti pendidikan intelijen, Pierre ditugaskan di perbatasan. Selama satu tahun bertugas di garis depan, Pierre berhasil masuk ke daerah lawan sebanyak tiga kali. Aksi Pierre sebagai intelijen tempur layak diacungi jempol. Tak kalah dengan film-film spionase garapan Holywood.

Bahkan pernah dia menyamar sebagai seorang turis dan sempat berbelanja di toko-toko. Maklum sosok Pierre memang kelihatan seperti bule, orang percaya saja dia seorang turis.