Asal Usul Mantra ‘Abracadabra’

  • Whatsapp

Satu mantra yang paling umum yang digunakan oleh pesulap adalah mantra ‘Abracadabra‘. Kata-kata ajaib ini sering digunakan oleh pesulap saat melakukan triknya di atas panggung. Meskipun kata ini diketahui banyak orang, kemungkinan lebih sedikit orang yang mengetahui asal-usulnya.

Terlepas dari ‘Abracadabra’ ada beberapa kata sihir lain yang populer digunakan oleh penyihir panggung. Akan tetapi, seperti ‘Abracadabra’, asal usul kata-kata ini juga merupakan misteri bagi kebanyakan orang.

Baca juga

Dari mana Datangnya Kata Abracadabra?

Sementara ‘Abracadabra’ umumnya digunakan oleh para pesulap panggung hari ini untuk hiburan massa, kata ini dikatakan memiliki asal-usulnya di dunia Romawi kuno. Saat itu, kata ini tidak digunakan untuk pertunjukan, tetapi diyakini mengandung kekuatan magis yang kuat di dalamnya.

Menurut satu teori, kata ‘Abracadabra’ berasal dari kata Ibrani ‘ab, ben, ruach hakodesh’, yang diterjemahkan sebagai ‘Ayah, Anak dan Roh Kudus’. Jadi, kata ‘Abracadabra’ sebenarnya adalah doa dari Tritunggal yang Kudus .

Menurut teori lain, kata ajaib ini berasal dari kata ajaib lain yang dikenal sebagai ‘abraxas’. Kata ini istimewa, karena huruf-hurufnya, dalam numerologi Yunani , bertambah hingga 365, yaitu jumlah hari dalam setahun . Namun teori lain asal usul kata ‘Abracadabra’ adalah frasa bahasa Aram ‘Avra kadavra’.

Penggemar serial Harry Potter mungkin akan terbiasa dengan ungkapan ini, karena mantra yang sama, ‘Avada kedavra’ ditampilkan dalam buku-buku.

Dalam seri Harry Potter, ‘Avada kedavra’ berfungsi sebagai kutukan pembunuhan, dan JK Rowling, yang menulis buku, dikatakan telah mendapatkan inspirasi untuk mantra ini dari versi bahasa Aram aslinya.

Arti asli dari kata-kata ajaib ini, menurut Rowling, adalah ‘biarkan benda itu dihancurkan’, dan itu digunakan untuk menyembuhkan penyakit . Bagaimanapun, ‘Abracadabra‘ digunakan sebagai jimat selama berabad-abad.

Cendekiawan Romawi abad ke-2, Serenus Sammonicus, misalnya, memberikan deskripsi dalam buku Liber Medicinalis tentang cara penggunaan kata ajaib ini. Jimat ini melibatkan kata yang ditulis di selembar perkamen berulang kali, dengan surat dihapus setiap kali, sampai hanya satu yang tersisa.

Pada Abad Pertengahan orang-orang percaya bahwa peristiwa apa pun yang tidak dapat mereka jelaskan mungkin disebabkan oleh sihir, dan sebagian besar penduduk Eropa Abad Pertengahan sangat takut sehingga mereka menggunakan Abracadabra untuk menangkal sihir. Seperti di zaman Romawi, itu juga digunakan untuk “menyembuhkan” penyakit.

Alakazam! Hocus Pocus! Bibbidi-Bobbidi-Boo!

Kata sihir umum lainnya adalah ‘Alakazam’. mantra ini dikatakan memiliki asal-usul dalam bahasa Arab, dan ada sebuah kata yang terdengar serupa dalam bahasa itu, ‘Al qasam’, yang berarti sumpah .

Juga telah disarankan bahwa ‘Alakazam’ adalah nama yang tepat, dan bahwa mantra ajaib ini seharusnya memohon kekuatan orang tertentu dengan nama Alakazam. ‘Hocus Pocus‘ adalah kata ajaib lain yang sering digunakan oleh para penyihir.

Tidak seperti ‘Abracadabra’, asal mula ungkapan ajaib ini terletak pada masa lalu yang lebih baru, sekitar awal abad ke-17, lebih tepatnya. Seperti ‘Abracadabra’ dan ‘Alakazam’, ada beberapa teori yang mencoba menjelaskan asal usul frasa ini.

Salah satu, misalnya, ditawarkan oleh John Tillotson, Uskup Agung Canterbury pada tahun 1694. Tillotson menyebutkan bahwa ‘hoc est corpus meum’ (ini adalah tubuh saya), dan merupakan parodi dari pengudusan selama Misa Katolik. .

Selain kata-kata sihir tradisional ini, ada juga banyak kata-kata lain yang muncul dalam waktu yang lebih baru.Beberapa yang lebih terkenal termasuk ‘Bibbidi-Bobbidi-Boo’, digunakan oleh Ibu Peri di Disney’s Cinderella , ‘Shazam’, digunakan oleh Komik DC Billy Batson untuk berubah menjadi superhero Kapten Marvel, dan ‘A-la Peanut Butter Sandwiches, yang diucapkan oleh Amazing Mumford di Sesame Street .

 app recipe