Kapten Lukas Kustaryo Pentolan Siliwangi yang Diburu Tentara Belanda

pada Selasa (9/12/1947) Tentara Belanda melampiaskan amarahnya kepada penduduk Kampung Rawagede, kemarahan itu dipicu karena tentara Belanda tidak dapat menemukan Kapten Lukas Kustaryo Komandan Kompi Siliwangi.

Aksi Lukas yang cerdik dan cekatan hingga berkali-kali berhasil menyerang patroli dan pos-pos militer Belanda, menempatkan namanya dalam daftar orang yang paling dicari Belanda, dia bahkan dijuluki si Begundal Karawang.

Saking marahkan, pimpinan Belanda saat itu mengerahkan ratusan tentaranya untuk memburu Kapten Lukas Kustaryo ke daerah Karawang, hingga ke Rawagede. Di wilayahnya, juga berkeliaran berbagai laskar, bukan hanya pejuang Indonesia namun juga gerombolan pengacau dan perampok.

Sehari setelah perundingan Renville dimulai, tepatnya pada 9 Desember 1947, tentara Belanda di bawah pimpinan seorang mayor mengepung Dusun Rawagede dan menggeledah setiap rumah. Namun mereka tidak menemukan sepucuk senjata pun.

Sehari setelah perundingan Renville dimulai, tepatnya pada 9 Desember 1947, tentara Belanda di bawah pimpinan seorang mayor mengepung Dusun Rawagede dan menggeledah setiap rumah. Namun mereka tidak menemukan sepucuk senjata pun.

Baca: Lukas Kustaryo, Pejuang Kemerdekaan yang Kepalanya Dihargai 10 Gulden

Mereka kemudian memaksa seluruh penduduk keluar rumah masing-masing dan mengumpulkan di tempat yang lapang. Penduduk laki-laki diperintahkan untuk berdiri berjejer, kemudian mereka ditanya tentang keberadaan para pejuang Republik. Terutama Kapten Lukas Kustaryo, Namun tidak satu pun rakyat yang mengatakan tempat persembunyian para pejuang tersebut.

Pemimpin tentara Belanda kemudian memerintahkan untuk menembak mati semua penduduk laki-laki, termasuk para remaja belasan tahun. Beberapa orang berhasil melarikan diri ke hutan, walaupun terluka kena tembakan.

Seorang saksi sejarah saat itu Saih menuturkan bahwa dia bersama ayah dan para tetangganya sekitar 20 orang jumlahnya disuruh berdiri berjejer. Ketika tentara Belanda memberondong dengan senapan mesin ayahnya yang berdiri di sampingnya tewas kena tembakan, dia juga jatuh kena tembak di tangan, tetapi dia pura-pura mati. Ketika ada kesempatan, dia segera melarikan diri.

Rawagede diincar Belanda karena menjadi markas para laskar. Ketua Yayasan Rawagede Sukarman (60) dalam tulisannya yang didokumentasikan terkait tragedi pembantaian itu, berjudul ‘Riwayat Singkat Taman Pahlawan Rawagede’.

Sukarman mengatakan bahwa sejak sebelum perang kemerdekaan, Rawagede sudah menjadi daerah markas para laskar pejuang. Rawagede dipilih karena saat itu dilintasi jalur kereta api Karawang-Rengasdengklok dan salah satu stasiun itu ada di sana.